Percik 2016



Pedoman Pengukuran Capaian Pembangunan Perumahan Dan Permukinan Berbasis Hasil (Outcome)



Belajar Dari Champions



Buku dongeng KSAN



Buku : Kita Bisa



E-survey SABRT

Aplikasi e-Survey Survey AMPL Berbasis Rumah Tangga


Daftar milis_ampl


Sanitasi buruk rugikan negara Rp56 triliun

30 Oktober 2013
Dibaca : 519 kali

Pewarta: Ida Nurcahyani

Jakarta (ANTARA News) - Kondisi air minum dan sanitasi yang buruk menyebabkan Indonesia mengalami kerugian ekonomi sebesar Rp56 triliun setiap tahunnya.

"Setara dengan 2,3 persen dari Pendapatan Domestik Bruto (PDB). Padahal, kerugian tersebut setara dengan 25 persen anggaran pendidikan nasional yang dianggarkan per tahun atau setara dengan biaya untuk menyediakan 12-15 juta toilet yang layak," kata Menteri Koordinator bidang Kesejahteraan Rakyat Agung Laksono dalam Konferensi Sanitasi dan Air Minum Nasional (KSAN) di Jakarta, Selasa.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) dan Kementerian Pekerjaan Umum, capaian layanan air minum hingga akhir tahun 2012 baru mencapai 58,5 persen dari target MDGs 2015 sebesar 68,87 persen.

"Masih dibutuhkan penambahan layanan air minum bagi 33 juta jiwa agar target tersebut dapat tercapai."

Saat ini, pencapaian layanan sanitasi dasar, sebesar 57,35 persen dari target MDGs 2015 sebesar 62,41 persen.

"Masih terdapat selisih sebesar 18 juta jiwa agar target MDGS tersebut dapat terpenuhi, oleh sebab itu advokasi dan sosialisasi kepada seluruh lapisan masyarakat mutlak untuk dilaksanakan demi peningkatan kesadaran dan komitmen kita untuk menjadikan Indonesia lebih sehat," kata Agung.

Editor: Suryanto

 

sumber

Share